Ekosistem Hulu-Hilir Baterai Kendaraan Pribadi Listrik RI Pertama di Dunia

Ekosistem Hulu-Hilir Baterai Kendaraan Pribadi Listrik RI Pertama di Dunia


Pembantu Presiden Penanaman Modal/ Kepala Badan Koordinasi Penanaman (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan ekosistem baterai dan Mobil Listrik yang dibangun di Karawang, Jabar, merupakan yang pertama di dunia.

Ekosistem itu digarap oleh konsorsium perusahaan Korea Selatan, Mobil Hyundai Kendaraan Bermotor Roda Dua Group dan LG Vitality Resolution.

Ia mengaku sempat bertanya kepada LG apakah di dunia Pernah berlangsung ada proyek yang mengintegrasikan ekosistem Mobil Listrik dari hulu ke hilir.


“Kami tanya apakah di dunia Pernah berlangsung ada membangun ekosistem baterai Kendaraan Pribadi dari hulu, tambang sampai Kendaraan Pribadi, ternyata belum ada, dan Indonesia yang pertama melakukan ini,” katanya dalam Peresmian Ekosistem Baterai dan Mobil Listrik Korea Selatan di Indonesia, Karawang, Jabar, Rabu (3/7).

Bahlil mengatakan whole Penanaman Modal proyek tersebut mencapai US$9,8 miliar atau Rp160,6 triliun (kurs Rp16.393). Berbeda dengan Seandainya ditambah dengan Penanaman Modal Mobil Hyundai untuk Kendaraan Pribadi listrik maka whole Penanaman Modal mencapai US$12 miliar atau Rp196,72 triliun.

“Ini Penanaman Modal terbesar, satu ekosistem di Indonesia, khususnya baterai Kendaraan Pribadi sampai dengan mobilnya,” katanya.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Negara Joko Widodo (Jokowi) mengatakan dengan dibangunnya ekosistem baterai dan Mobil Listrik tersebut diharapkan Indonesia bisa menjadi Olahragawan dalam rantai pasok Mobil Listrik international.

Jokowi pun yakin Indonesia bisa bersaing dengan negara manapun karena memiliki nikel, bauksit, tembaga, dan smelter.

“Kemudian masuk ke EV baterai, kemudian pabrik mobilnya ada di sini, terintegrasi dalam sebuah ekosistem untuk Kendaraan Pribadi listrik. Siapa yang bisa menghadang kita kalau kondisinya sangat kompetitif seperti itu,” katanya.

Jokowi Bahkan mengatakan hal itu tak terlepas dari Government Chairman Mobil Hyundai Kendaraan Bermotor Roda Dua Group Euisun Chung yang berani mengeksekusi proyek besar ini saat situasi Wabah International.

“Saya yakin bahwa Kejuaraan kita dengan negara-negara lain Berniat bisa kita menangkan karena tambangnya ada di sini, nikelnya ada di sini, bauksitnya ada di sini, tembaganya ada di sini. Ada smelter, masuk ke katod dan precursor kemudian masuk ke EV baterai, kemudian pabrik mobilnya ada di sini, terintegrasi dalam sebuah ekosistem untuk Kendaraan Pribadi listrik,” ucap Jokowi.

[Gambas:Video CNN]

(fby/sfr)





Sumber Refrensi Berita: CNNINDONESIA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *