BKKBN Minta Tiap Keluarga Punya 1 Anak Perempuan, Ini Penjelasannya

BKKBN Minta Tiap Keluarga Punya 1 Anak Perempuan, Ini Penjelasannya


Pernyataan Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) RI Hasto Wardoyo ramai disorot dalam beberapa waktu terakhir. Ia mengimbau setiap keluarga untuk setidaknya memiliki satu anak perempuan.

Pernyataan ini tak muncul tanpa sebab. Pernyataan ini menjadi upaya menjaga pertumbuhan populasi penduduk di tengah angka kelahiran di Indonesia yang terus menurun signifikan.


“Karena kalau anaknya dua lebih dikit, maka hampir dipastikan satu perempuan Berencana melahirkan anak satu perempuan,” ujar Hasto kepada wartawan, Kamis (27/6), mengutip detikcom.

Hasto membandingkan tren kelahiran Di waktu ini dengan tahun 1970-an. Kala itu, rata-rata wanita dapat melahirkan 6-9 anak dalam setiap keluarga. Sementara Di waktu ini, seorang wanita hanya melahirkan 1-2 anak.

“Jadi, selama beberapa puluh tahun terakhir ini penurunannya sangat progresif,” tambah Hasto.

Angka kelahiran atau complete fertility price (TFR) di Indonesia terus mengalami penurunan dari tahun ke tahun. Mengikuti pemantauan Hasto, Sebanyaknya provinsi di Pulau Jawa memiliki angka TFR yang rendah.

“Di Jawa ini Pernah 2,0 sekian ya. Tadi di Jabar Pernah 2,00 sekian, di Jateng 2,04, di DIY 1,9, di DKI Bahkan 1,89,” ujar Hasto memaparkan.

Mengikuti knowledge dari World Inhabitants Prospect, grafik angka TFR di Indonesia memang terus menurun dari tahun ke tahun.

Pada tahun 2020 tercatat angka TFR Indonesia mencapai 2,19. Angka itu menurun menjadi 2,17 pada 2021 dan 2,15 pada 2022.

(asr/asr)



Sumber Refrensi Berita: CNNINDONESIA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *