Awas, Kebiasaan Jalan Kaki Seperti Ini Justru Bisa Ganggu Kesehatan

Awas, Kebiasaan Jalan Kaki Seperti Ini Justru Bisa Ganggu Kesehatan

  • Bahaya jalan kaki sambil melakukan aktivitas lain

Jalan kaki Kemungkinan jadi aktivitas yang menyehatkan. Tapi, Bila dilakukan dengan Trik yang salah, upaya tetap sehat jadi sia-sia.

Ada kebiasaan jalan kaki yang bisa mengganggu kesehatan. Apa itu?

Jawabannya Merupakan jalan kaki yang dilakukan tanpa fokus.


Sudah menjadi pemandangan sehari-hari di jalanan kota besar, orang-orang berjalan kaki sambil sibuk memandangi ponsel pintar yang ada dalam genggaman. Entah itu bergulir di media sosial, mengirimkan pesan, atau memantau posisi ojek daring yang dipesan.

Mulai Di waktu ini, sebaiknya tinggalkan kebiasaan tersebut. Coba untuk berjalan kaki dengan fokus, memperhatikan lingkungan sekitar alih-alih sibuk memandangi layar ponsel.

Bahaya jalan kaki sambil melakukan aktivitas lain

Para ahli mengatakan, kebiasaan ini tak cuma Mengoptimalkan risiko kecelakaan, tapi Bahkan berpengaruh terhadap kesehatan otak, termasuk di antaranya fungsi kognitif.

Mengutip Channel Information Asia, ciri pejalan kaki yang tidak fokus Nanti akan terlihat dari Trik mereka berjalan. Biasanya, kecepatan berjalan Nanti akan lebih lambat daripada umumnya.

“Saat mata kita terpaku pada layar ponsel pintar, penglihatan kita menyempit, dan otak mengimbanginya dengan memperpendek langkah,” ujar ahli saraf di Klinik Neurowyzr, Singapura, Navdeep Vij Singh.

1. Memicu kondisi ‘textual content neck’




Ilustrasi. Kebiasaan jalan kaki sambil bermain ponsel bisa memicu sakit leher. (Istockphoto/Aleksej Sarifulin)

Seiring berjalannya waktu, pejalan kaki yang tidak fokus Bahkan dapat mengalami ‘textual content neck‘, Nama terakhir merupakan kondisi yang memengaruhi postur leher akibat seringnya menekuk leher ke depan.

Penelitian Sudah menemukan, aktivasi otot leher sekitar 21-42 persen lebih tinggi saat menggunakan ponsel sambil berjalan dibandingkan saat duduk atau berdiri. Hal ini dapat memicu nyeri leher, sakit kepala, dan masalah lain yang memengaruhi otot bahu.

Lebih jauh lagi, sebuah studi pada tahun 2022 menemukan, tekanan mekanis berkepanjangan pada tulang belakang leher dapat memicu ketidakseimbangan, gangguan koordinasi gerakan, dan gangguan fungsi pada sistem pernapasan, peredaran darah, pencernaan, serta saraf.

2. Gangguan pada otak

Ahli bedah saraf Prem Pillay Bahkan mengingatkan bahwa kebiasaan jalan kaki sambil bermain ponsel Bahkan dapat memengaruhi fungsi otak. Pasalnya, otak terbebani dengan gangguan dan mencapai batas kognitifnya.

Misalnya, saat Anda berjalan kaki sambil mengirimkan pesan teks, korteks motorik otak Sangat dianjurkan bekerja lebih keras untuk kedua aktivitas tersebut.

“Itu Nanti akan membebani korteks motorik,” ujar Pillay. Hal ini Nanti akan membuat kinerja otak ikut menurun.

Dengan begini, bukan tak Kemungkinan Bila kecelakaan bisa terjadi misalnya saat menyeberang jalan lantaran kinerja otak yang menurun.

(asr/asr)



Sumber Refrensi Berita: CNNINDONESIA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *